Jumat, 18 April 2014

NANO-NANO MASA SEKOLAH GUE part 1

 suatu hari ketika diusia belasan tahun. sekarang masih belasan tahun juga. cuma beda beberapa angka aja , sekitar enam tahun yang lalu. ceritanya gue punya seorang temen deket. namanya anggap aja Tejo. pada awalnya aku dan tejo ini gak kenal and gak deket. tapi akhirnya bisa temenan dan lebih dari sekedar temen. si Tejo ini adalah anak yang bandel, sok kulllll, dan sporty. sangking sportinya setiap hari bawa sepatu satu pasang lagi di gantung di kepala motornya. namun di balik kenakalannya si tejo juga seorang anak yang rajin. hampir setiap hari nyapu guguran daun mangga di depan kelas kami. yah, si tejo telat mulu pantesan nyapu. dihukum.

hari itu  lagi gak ada kelas. soalnya itu hari ekkul , dan ekskul yang gue dan teman-temanpilih adalah negrumpi dan ngegosip bareng sambil makan gorengan di belakang kelas sepuluh G. hari ini hampir semua guru hanya di kantor. mereka sepertinya lagi ada rapat. jadi semua murid di bebaskan dari pengawasan. sambil ngomongin masalah ada rumor misteri yang beredar, tiba-tiba ada yang nemplok di kepala ini. ternyata itu bola takraw. gak tau siapa yang melempar. tiba-tiba datanglah seorang siswa laki2 dari sebelah.... itu dia yang gue bilang si tejo tadi. 

"eh siapa lu , lu jangan pegang-pegang bola gue donk. mau main nih, lu kan gak bisa main" kata si tejo tiba-tiba nyerempet aja kayang ojek gadungan.

" eh... soooorrrriiiii mayori ya. lu gak tau , bola ini barusan hampir bikin benjol kepala gue. bukannya minta maaf malah marah-marah" timpal gue.
" ya udah maaf. puas lo. siniin bola gue!!"

gue beneran gak terima nih. rambut gue yang udah di keramas pake kembang tujuh rupa jadi ada serbuk-serbuk coklat alias tanah. ditambah sakit juga. masa dia hanya minta maaf gituan. gue cari balasan, yah bola ini bakal gue singkirin dari muka bumi ini....

" tuh ambil bola lu di bawah. pake tangga sekalian , hahaha"
" eh eh eh... dasar sinting lo. gimana gue mau ngambilnya. awas ya, gue bilangi temen-temen gue" si tejo seperti kebakaran jambulnya yang mirim kayak menara miring  membelalak ke arah gue yang merasa menang seratus persen . bolanya gue lempar ke sumur sampah. sampahnya baru dibakar, jadi sumurnya agak jauh di bawah. gue yakin dalam sepuluh menit bola itu gak bakalan ada ditangan dia.

gue dan temen-temen gue kompak ambil langkah seribu. soalnya kumpulan anak bola takraw lagi menuju kesini besama si tejo itu. kelihatannya dari jauh sekitar lima belas menit mereka udaah bisa mengambil bola itu. syukurlah, jadi gue gak perlu dikejar sepanjang masa.  sebenarnya gue taku juga soalnya jumlah temen-temen gue udah berkurang. kalo gue sendirian yg ngadepin mereka entar bisa mati kutu gue. gue pun melangkah menjauh ke kantin nenek menghindari mereka.

****
( bersambung )

Mengenai Saya